google.com, pub-5336422578016180, DIRECT, f08c47fec0942fa0

Walikota Pekanbaru: Jangan Menunggu PUPR Untuk Membersihkan Sampah Didalam Parit

Pekanbaru (cakralink.com) – Banjir masih terjadi di Kota Pekanbaru setiap diguyur hujan lebat. Penyebabnya, banyak sampah menumpuk di dalam parit atau drainase sehingga menghambat aliran air.

 

Walikota Pekanbaru Firdaus saat dikonfirmasi mengatakan, mengatasi masalah ini jangan menunggu Dinas PUPR. Camat dan lurah bisa mengajak masyarakat agar bisa gotong-royong membersihkan sampah dan sedimen di dalam drainase.

 

“Di dalam parit banyak sampah. Bagaimana air tidak tergenang, airnya tidak lancar. Ini mesti digerakkan. Tidak bisa menunggu PUPR, pegawai PUPR itu berapa orang. Kalau soal di lingkungannya, gotongroyong lah,” kata Walikota, Senin (31/1/2022).

 

Walikota menyebut, seharusnya camat dan lurah bisa mengajak RT/RW dan warga untuk aktif bergotong-royong. Terutama dalam menghidupkan kembali aliran parit di lingkungan.

 

“Ajak warga gotong-royong. Buang sampah yang ada di dalam parit. Apalagi ada juga (warga) yang tidak peduli,” kata Walikota.

 

Ia menilai, jika menunggu pasukan kuning dari Dinas PUPR Pekanbaru akan memakan waktu lama. Apalagi dengan jumlah petugas yang terbatas. Parit harus saling terhubung untuk mengalirkan air.

 

“Bagus pun parit kita di atas, tapi kalau di bawah tersumbat ya tergenang juga. Saya juga sudah minta kepala dinas PUPR, komunikasikan camat lurah supaya masyarakat mesti mendukung. Untuk parit yang melewati tempat mereka, mereka (warga) jangan tutup,” jelasnya.

 

Berdasarkan masterplan penanganan banjir, ada total 371 titik banjir di Kota Pekanbaru. Proses penanganan banjir berpedoman pada masterplan pengendalian banjir. Banjir juga melanda sejumlah pemukiman yang berada di sepanjang bantaran sungai.

 

Sumber: cakaplah.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Kirim Pesan
Terima kasih atas kunjungnya pada website kami.